jump to navigation

No.15: Devil May Cry (2001) September 7, 2009

Posted by Blue Velocity in Game.
2 comments
CAPCOM emank selalu bisa melahirkan serial yang gokil, Devil May Cry ini buktinya

CAPCOM emank selalu bisa melahirkan serial yang gokil, Devil May Cry ini buktinya

Klo di PS1 dulu ada serial keren yang bernama Resident Evil, nah di PS2 CAPCOM punya jagoan baru lagi, DEVIL MAY CRY. Game ini dijamin keren, judulnya aja udah unik banget, Setan Bisa Nangis.. haha.. kenapa CAPCOM milih judul ini, mungkin karena judul ini Catchy, klo disingkat jg bisa kan, DMC.

Konsep game ini juga sama kaya game Onimusha yang udah gw critain dibawah. Eksplorasi, Bantai, Hajar, Puzzle, dan Sekuel. Seperti yang udah gw bilang juga karakter yang keren, pasti gamenya dibuatin sekuel deh.. Cerita game ini adalah tentang seorang (eh bukan orang sih.. setengah orang, karena dia adalah anak dari Manusia dan Demon) Demon Hunter. Yep, dia jadi semacam Ghost Buster gitu deh… Membasmi para Demon dari Dunia….

Nama jagoannya adalah DANTE. Nyokapnya seorang Manusia dan Bokapnya seorang Demon (mirip kaya cerita anime Inuyasha, karakternya juga mirip karena sama2 berambut putih… apakah tokoh setengah Demon harus berambut putih????) Dante ini menjadi seorang ENTREPRENEUR dengan mendirikian biro pemusnahan Demon yang berkeliaran, dengan nama Devil May Cry (ya, jadi DMC itu adalah kantor tempat Dante kerja) dia mencari client yg mebutuhkan pertolongan dia untuk membasmi setan2 yang mengacau… si Dante ini memiliki karakter yang benar2 Ekstrovert… bahasa gampangnya Slenge’an (yang ga tau artinya coment aja, ntar gw jelasin.. haha) walaupun dia slenge’an tapi tetep dapet kesan Cool sm Kerennya koq. Apalagi julukannya, Son of Sparda the Legendary Dark Night (nama Ayah Dante) 

Pada suatu malam dia didatangi wanita misterius bernama Trish, yang wajahnya sangat mirip dengan wajah Ibu Dante. Trish meminta Dante untuk membasmi Demon di Mallet Island. Disana Dante harus mengalahkan MUNDUS (musuh utamanya). di sepanjang petualangan di Mallet Island, Dante akan menemukan musuh yang ganas2, yang memiliki kekuatan setara dengan Dante adalah Nero – Angelo ( Mysterious Warrior, memiliki hubungan dengan Dante, karena mereka berdua menyimpan Pendant yang sama).

Untuk membantai Demon2, Dante menggunakan Pedang dan Double Magnum Handgun yang dikasih nama “Ebony & Ivory” sebagai senjata utamanya (Trademark Dante, Pedang Gede sama Handgun). Selama permainan lo bakal dapetin senjata – senjata baru dengan kekuatan yang beda2. Senjata dibagi dalam 2 kelompok besar, Devil Arms (meiliki kekuatan magis) sama Guns. Devil Arms Pertama, Alastor, pedang dengan kekuatan Thunder, terus ada Ifrit, Gauntlet dengan kekuatan Fire, yang terkahir Sparda, Pedang KEREN peninggalan bokap dante. Kita bisa ganti2 senjata2 ini dengan bebas, klo mw maen speed pake Alastor, klo mw main power pake Ifrit, klo yg mau gabungan pake Sparda (sayang ga ada elemen khususnya klo pake ini). Trus ada Guns, sesuai namanya ada banyak macam2 guns disini, Handgun, shotgun, needlegun, Grenade Launcher (yg paling sadis). Semua Senjata2 itu bisa diupgrade pake orb yang dijatuhin sama musuh. Jadi masih sama juga konsepnya kaya Onimusha, makin banyak membunuh makin mapan dah….

dengan kekuatan yang mantap2 ini, kita menyelesaikan stage – stage yang ada (game ini berupa linear mission, jadi ga perlu terlalu bereksplorasi,  pasti semua tempat dapet giliran buat dijelajahi). Klo capek pencet2 tombol buat bikin kombo2 ke musuh juga masih ada tantangan lain berupa Puzzle yang harus disolved.

Sound di game , kental dengan nuansa musik Rock, karena biar match sama gamenya yg Hardcore abis. Tiap kali ketemu musuh pasti musik langsung berubah jadi bikn semangat buat ngebantai. Klo lagi eksplorasi atau solving puzzle, musik jadi bernuansa gelap dan misterius… Bagus… sayang ga ada musik yang bener2 memorable buat gw, jadi ga ada yg perlu didownload… 

Untuk Features, ada opsi untuk mengulang game dengan status yang masih sama kaya di savean, hmm.. jadi kita masih menyimpan segala macam weapon dan skill… haha… atau klo bosen maenin Dante, ada secret Character, Sparda (yep, kita bisa maenin Sparda juga disini) klo merasa kurang susah, ada mode game yang amat2 sangat terlalu susah, namanya Dante Must Die !… Namanya aja udah kaya gitu, ya udah ga usah dimaenin aja, pasti mati dah lo… haha…

Oke, time for scoring

Visual: 8 / 10

Story: 8 / 10

Sound: 7.5 / 10 

Gameplay: 8.5 /10 

Features: 8 / 10

                       Overall: 8 /10

 

LET’S ROCK BABY  !!!!!!!

Advertisements

No.14: Starhill Domination September 6, 2009

Posted by Blue Velocity in Event.
2 comments

Waktu Bulan puasa, biasanya diadakan beberapa kegiatan yang dilakukan bersama – sama…. semacam buka bareng, sahur bareng, bahkan sampe ga puasa bareng pun juga ada, hmmmm….  yah pokoknya klo bareng2 kan rasanya ga sendirian, jadi bakal lebih seru deh…… (budaya melayu, beraninya klo rame2)…….

Jadi kemaren gw ada acara sahur On the road alias sahur di jalan yang diadain sama SMUTY SBM angkatan 2011, mereka yg jadi panitianya…. sayangnya acara ini terlalu mendadak diberitahukan ke anak2 angkatan paling senior alias angkatan gw 2010… padahal banyak yang menyatakan tertarik ikut, jadinya cuma dikit banget deh angkatan gw yang ikut…. klo gw ga salah dari angkatan 2010 cuma ada 9 orang…. wew, dibandingin sama anak angkatan bawah jelas beda jauh…. apalagi yang angkatan 2011, wajar aja sih ini acara kan yang bikin mereka jadi emank tahunnya mereka lah ini………..

Gw ikut acara ini bareng sama temen2 gw Iki, Dhea, dan Kiki… gw berangkat bareng Iki dari kosannya di Koboi Cisitu, trus jemput Dhea di Kanayakan abis itu Kiki di Tubagus Ismail… Sebenernya acara dimulai jam setengah 3, jadi makan sahur bareng dulu di gerbang depan ITB abis itu keliling2 buat bagi2 makan sahur buat orang2 yang ga mampu… tapi rombongan gw ber4 baru nyampe di tempat ngumpulnya jam3 lebihan… jadi orang2 udah pada siap2 mau keliling bagi2 makan… ya udahlah gw langsung bawa makan sahurnya ke mobil, dan makan di jalan…. sesuai dengan namanya kan sahur di jalan…. abis itu kita bagi2 makanan buat orang2 yanag kurang mampu di sekitar alun2 dan mesjid Raya (banyak tuna wisma disana yang tidur di emperan jalan)… 

Tradisi dari acara Sahur on the Road adalah setelah bagi – bagi mengunjungi Gunungnya Sangkuriang yang lebih dikenal dengan nama Tangkuban Perahu… dari gw tingkat satu ampe sekarang, tujuannya belum pernah diganti… ya sudah lah biar ada tradisinya…. tapi setelah bagi2, rombongan di mobil Iki tidak melanjutkan ke Tangkuban Perahu, karena menurut Iki, disana kita bakalan garing karena yang rame cuma anak2 2011… ya sudahlah akhirnya kita memutuskan bwt pulang aja… di tengah jalan mw pulang, Iki punya ide buat liat Sunrise di Dago Pakar aja… karena semua yg di mobil setuju jadi berangkatlah kita kesana…

sebelum kesana, berhenti dulu di mesjid Darul Hikam, bwt sholat Subuh… baru deh kita ke Dago Pakar… tujuannya adalah Bukit Bintang alias Starhill, entah kenapa namanya begini, mungkin klo malem keliatan banyak bintang dari sini… sampe disini, kami menghirup udara segar dulu, emank enak udara pagi hari itu… enak buat tidur lagi maksudnya.. haha…

Dhea, gw, dan Kiki....

Dhea, gw, dan Kiki....

 Loh, mana si IKI ??? tenang aja dia baik2 aja koq, dia yang ngambil gambar ini, jadi ga kliatan deh… haha buat yg penasaran Iki itu kaya gimana, sori belum bisa gw liatin sekarang… he2… Dhea sama Kiki ini temen2 yang baik lho… pasti kalian bakal seneng deh klo punya temen yang kaya gini,,, beneran… haha…

jadi Starhill itu sebenernya cuma tanah kosong yang posisinya pas banget buat nglihat keindahan alam di Bandung… klo Malem, mungkin pas banget buat pasangan yang mau nyari momen romantis kaya’ di film meteor garden sambil lihat bintang jatuh (kasian ya si bintang, jatuh koq ga ditolong…) klo pagi, yang dateng kesini ya nyari saat2 sunrise kaya yg gw lakuin ini… Sayangnya di Starhill itu kotor, sampah berserakan…. coba lebih dirawat lagi, pasti bakal jadi objek wisata yang bagus banget…

disana pastinya banyak orang2 yang foto2… kaya’ turis2 domestik dr Sidoarjo yang juga gw temuin di sana… mereka menjelajah Jakarta Bandung waktu weekend ini.. dan mencari foto2 buat bukti perjalanan mereka, karena mereka mengaku sebagai “Fesbuker” …. oooo… jadi ada istilah baru buat para Facebook User nih… haha.. FESBUKER, yeah !!!!!!!

oke deh, matahari udah mulai bersinar cerah, waktunya buat pulang ke kosan masing2…karena ada tugas yang menunggu buat disubmit selambat – lambatnya jam 12 siang… trnyata ada untungnya juga gw ga ke Tangkuban Perahu, klo kesana pasti pulang2 udah capek dan tidur pulas deh…. tugas??? hmm.. mana sempat……

Yah, cukup dulu deh….

No.13: Onimusha (2001) September 5, 2009

Posted by Blue Velocity in Game.
2 comments
The First Chapter of Legendary Oni warrior

The First Chapter of Legendary Oni warrior

 Pada saat PS2 pertama kali diluncurkan, game ini adalah salah satu game pendamping untuk mengetahui seberapa kuatkah PS2 itu. Game ini memiliki kemiripan dengan game Resident Evil (berasal dari Developer yang sama, CAPCOM). Game yang memiliki tema “Bantai musuh di sekelilingmu, tamatkan gamenya, dan tunggu sekuelnya” ini  juga memiliki penokohan yang menarik dan juga keren. Karena ini masih game seri pertama, jadi belum banyak Features yang diperlihatkan.

Cerita dipegang oleh Samanosuke Akechi yang diperankan dengan sangat apik oleh Takeshi Kaneshiro (buat yang ga tau dia bisa googling aja) Jadi si M. Kaneshiro ini didaulat oleh CAPCOM buat meranin Samanosuke, jadi jangan kaget klo mukanya Samanosuke mirip sama Kaneshiro.

Samanosuke adalah seorang Samurai yang harus membasmi Genma a.k.a Demon alias Setan dari muka bumi ini karena di dalam dirinya mengalir darah Oni Warrior (Kesatria yang harus menumpas kejahatan Genma dari dunia). Karena Samanosuke adalah Seorang Oni Warrior, dia memliki kekuatan berupa Oni Gauntlet yang berguna untuk menyegel para Demon yang udah lo bantai. Oni gauntlet ini terpasang di tangan kanan Samanosuke, dengan menggunakan Gauntlet ini juga ia bisa mendapatkan Oni Weapon yang memiliki kekuatan magis. Weapon2 tersebut adalah:

– Raizan dengan kekuatan Thunder

– Enryuu dengan kekuatan Fire

– Shipuu denga kekutan Wind

– Bishamon Sword (Ultimate Oni Weapon), klo lo punya pedang ini dijamin si Genma2 itu mati dengan mudah

di sepanjang permainan, soul2 genma yang udah lo serap tadi bakal bisa lo gunain buat Upgrade Weapon sama Armor, jadi intinya semakin banyak membunuh Genma, makin keren deh Equipment lo. Di game ini kita ngga hanya berlari2 dan menebas – nebas genma aja, karena juga bakal ada Puzzle – Solving, yep CAPCOM’s Specialist is still here. Ada banyak puzzle yang bisa kita slesein, beberapa diantaranya adalah puzzle WAJIB karena klo lo ga bisa nylesein tuh puzzle, bakal MATI dah lo (Underwater Puzzle, YEAH !!!!! puzzle tergila yang pernah gw temuin, udah ribet, ada batas waktunya lagi) disamping puzzle yang wajib tadi juga ada puzzle optional (namanya juga optional. klo lo bisa ngeberesin lo bakal dapat reward berupa Item yang bisa nambah Max Health atau Magic Bar lo, klo ga bisa ya tetep cupu dah kekuatan lo, haha)

Di game ini ada 2 playable character, Samanosuke sama Kaede (Sexy Ninja, beneran… liat aja screenshot gamenya klo ga percaya) Nanti di game akan ada saat kita bisa bertukar2 menggunakan 2 karakter ini, That’s right, puzzle akan menjadi semakin rumit karena harus dislesaikan pake 2 jagoan ini.

Untuk sound, cukup lah buat game dengan model begini. Music yang paling gw suka ya Theme ONIMUSHA nya itu (yang ada pas di Title Screen), keren banget…  Sayang mpe sekarang belum bisa gw dapetin tuh alias ga tau harus download dimana… haha… Buat yang punya bisa dishare donk, oke2,,,,

Special Features, akan ada mini game yang bernama Oni Spirits setelah menamatkan game ini (sebenernya ga cuma namatin  aja sih, lo harus ngumpulin 20 Fluorite yang ada di sepanjang game, baru deh lo dapet Extra ini) inti dari mini game ini adalah membantai musuh secepat mungkin (buat para Hardcore Gamer yang ingin terus melihat Pembantaian musuh – musuh). Trus ada Trailer buat game Onimusha 2 juga, tentu saja… kaya’ yg gw bilang tadi game bginian pasti ada sekuelnya… Pokoknya klo karakter gamenya sama ceritanya keren pasti jadi Franchise alias memiliki banyak sekuel yang gokil deh…

Jadi:

Story : 8 / 10

Visual : 7.5 / 10

Gameplay : 8 / 10

Sound : 7.5 / 10

Features : 8 / 10

                       Overall : 7.8 / 10

Okay, the sequel will be better……

No. 12: Metal Gear Solid 2: Sons of Liberty (2001) September 3, 2009

Posted by Blue Velocity in Game.
9 comments
Game ini keren, sayang bukan Solid Snake lagi karakter utamanya... Sad..

Game ini keren, sayang bukan Solid Snake lagi karakter utamanya... Sad..

Kenapa gw sangat suka sama game MGS (Metal Gear Solid), alasan pertama adalah karena Tokoh utamanya yang amat sangat terlalu keren, Solid Snake. Gw suka banget sama desain karakternya, dan juga sama karakteristik tokoh itu sendiri. Trus suaranya juga di-dub sama suara yang keren banget punya David Hayter. Solid Snake bener2 keren, cool, mantap. dan karakternya benar2 “membunuh”… didukung sama suara gokil yang sangat memperkuat karakternya.

Saat game ini diluncurkan di PS2, langsung gw masukin dalam daftar must – have game gw. What I’m looking forward to in this game is of course playing Solid Snake in more advance game technology. Karena sebelumnya di PS1, Solid Snake belum begitu kliatan fisiknya karena keterbatasan teknologi PS1 waktu itu. Nah di PS2, dengan teknologi yang lebih canggih, jelas gambar game akan terlihat lebih keren, dan untuk pertama kalinya wajah Snake akan terlihat dengan jelas (memiliki mata hidung dan mulut, tidak seperti di PS1  yamg hanya berupa garis2 hitam di wajah saja, haha)

Setelah maenin game ini, langsung gw dapetin kesan, Solid Snake emank keren !!!!!!!! di MGS 2 ini dia menggunakan Sneaking Suit baru dengan rambut agak sedikit gondrong  (Gw lebih suka Solid Snake di MGS 1, Sneaking suitnya kliatan lebih keren, trus rambutnya pendek, bener2 kaya secret agent). 

Game play kurang lebih masih sama seperti game pendahulunya, namun dengan penambahan elemen baru seperti  FPS (First Person Shooting) mode, skil2 menyelinap macam hanging mode, rolling, dan hold – down guard (dengan mengarahkan senjata ke musuh yang tidak tahu keberadaan kita, dia akan mengangkat tangan menyereah). skitar kurang lebih maen 1 jam, tiba2 si Snake ini langsung ketemu Metal Gear baru dengan nama Metal Gear Ray (lebih canggih daripada Metal Gear Rex) langsung gw siap2 buat battle lawan metal gear lagi… Eh trnyata misinya cuma ambil gambar si Metal Gear ini aja, abis itu langsung scene yang cukup lama, dan tiba2 Snake tengelam di Tanker trus Metal Gear Ray dibawa lari Ocelot….

trus ada title screen lagi… loh di awal game tadi kan udah ada Title screen, kenapa harus dua kali???…  ooo, Mungkin tiap ganti tempat ada title screen kali ya… Scene dimulai dengan suara khas Roy Campbell (akhirnya kedengeran juga suara lo, di awal game tadi  Snake dipandu sama Otacon lewat Codec bukan Campbell yang ngasih instruksi) inilah pembicaraan di awal scene ini: 

Campbell: “Snake, Do you read me?”

Snake: “This is Snake, Loud and Clear colonel…”

…..

…..

…..

bentar2 telinga gw kenapa ya??? masa’ sih itu suara The Legendary Solid Snake…. itu kaya suara homo gay memble gitu…  Tiba2 Snake mendapat perintah dari Campbell untuk tidak menggunakan code name Snake lagi, karena kode itu sama dengan kode Terrorist leader yang jadi musuh di game ini…. WHAT??? Now, Snake is the Enemy??????? Jadi semakin bingung gw……… Lalu si jagoan baru bersuara bencong tadi menggunakan code nama baru, RAIDEN. Setelah Raiden masuk ke dalam lift untuk naik ke atas (persis seperti adegan awal MGS1) Raiden membuka topengnya dan terlihatlah wajahnya dengan rambutnya yang mengayun indah kaya model iklan Shampoo di tipi – tipi…… ternyata dia memang bukan Solid Snake, huupfh, Thank God… kirain si Snake depresi trus berubah jadi bencong gitu, haha… nah gw maenin lah game ini pake Raiden, trus berpetualang, tiba2 gw denger suara yang sangat khas…. “GET DOWN”…. Raiden diberondong peluru dari belakang oleh seorang anggota Navy yang memakai Balaclava (topeng yang biasanya dipake sama teroris2), dia berusaha menembak VAMP, salah satu Boss di game ini. Walaupun muka si Navy soldier tadi ga kliatan karena ktutupan Balaclava, tapi gw yakin klo dia adalah Snake. Karena Suara ga pernah bohong… haha2…. Setelah itu Vamp kabur, dan Raiden berkenalan dengan Navy Solidier itu…

“My Name is S….. My name is Pliskin, Iriquois Pliskin”  What??????? Kenapa dia ga nyebutin nama Snake???

si Pliskin ini ga seperti Solid Snake biasanya, sekarang dia menggunakan Navy Soldier Uniform trus ga make Bandana yang jadi ciri khasnya… nah mulai timbul harapan gw, ooo ini game sistemnya ganti2 karakter gini ya, oke2 brarti ntar gw bisa pake Solid Snake lagi… karena gw udah muak sama si Gay Berambut rebonding indah, bernama Raiden ( Code namenya sih keren banget, sayang kenapa karakternya gini ya….) ya udahlah maen gw… udah berapa jam gitu belum ganti2 juga nih… Sampe gw ketemu sama Bos terorisnya, namanya Solidus Snake. Dia juga pake code name Snake, makanya si Raiden disuruh ganti nama. Semakin lama gw main (durasi main gw pake Raiden udah  jauh lebih lama daripada pake Snake diawal2 yang cuma bentar banget) tiba2 ada adegan torture lagi (Seperti di MGS1, kaya’nya mau dijadiin ciri khas deh) bedanya waktu Snake disiksa, dia cuma dilucuti atasannya aja, sekarang Raiden SEMUANYA, tanpa sisa satupun (bener gw ga bo’ong, liat aja ndiri klo ga percaya..) entah apa maksud Hideo Kojima (pembuat game ini) menelanjangi Raiden kaya gitu…. trus gw dipaksa maen pake Raiden yang “Polos” tadi itu buat menyelinap2,,, bah, ngapain gw maenin cowo’ bugil kaya gini !!!!!!!! Tiba2 terlihat kostum Sneaking suit keren dengan Bandana khasnya…  Okay, Here Comes The Legendary Solid Snake, apakah waktunya ganti karakter lagi????   Jawabannya tidak saudara2, kita tetap menggunakan Raiden tapi dapet senjata baru setelah dikasih oleh – oleh sama Snake, Ninja Katana… Keren sih senjatanya, coba Raiden Pake topeng aja (kaya’ di awal game, topengnya cukup terlihat keren koq) Klo dia tetep pake topeng sambil bawa Katana ini, hmm… keren juga…. Sayangnya ngga kaya gitu yg terjadi. Ya sudahlah game must go on… Raiden pun bertemu dengan Metal Gear Ray, Sial….. lawan Metal Gear pun gw harus pake dia !!!!!!! dan ga cuma satu yang harus dihancurin, ada banyaaaak banget (klo di MGS1 kita cuma disuruh menghancurkan satu Metal Gear)….. setelah selesai Metal Gear Battle, Raiden menghadapi battle melawan Solidus (firasat gw mengatakan, koq ini game udah mau tamat yah) setelah Solidus mati. well, TAMAT….

…. MANA SOLID SNAKE NYAAAAAA ????????????? 

 Ternyata di game ini tokoh utama adalah si Raiden bencong itu, Snake hanyalah pemeran pembantu saja ,waaaaaaa….Sungguh teganya kau KOJIMA,,, mengganti Snake dengan Raiden………

Okay, moving on… Untuk Music, semenjak game MGS2 ini, Composernya adalah Harry Gregson – Williams, (pakar music di film2 Hollywood), jadi scene2 yang ada akan terasa semakin Hollywood dengan composer yang spektakuler ini… Musiknya keren2 semua… dan tidak lupa gw ngasihtau bagi yang berminat menyimpan OST game ini bisa segera dicari di Indowebster….. jaminan mutu……….

jadi untuk nilai (berusaha untuk objektif, tanpa memedulikan faktor Raiden)

Story     : 8 / 10

Visual    : 9.5 / 10

Gameplay : 9.5 / 10

Music        : 10 / 10

Features   : 7 / 10

                       Overall : 8.8 / 10

Sayang sekali, menurun dibandingkan dengan MGS1, apakah ini gara2 Raiden????

mungkin Raiden perlu diikutkan acara Be a Man Show, agar terlihat lebih keren di MGS selanjutnya ( pasti ada sequel, karena akhir cerita game ini sangat2 mengambang)…

phew,  my longest writing ’til now…..    

No.11: Jomblo (2006) September 3, 2009

Posted by Blue Velocity in Movie.
add a comment
El - Jomblo !!!!!!!!

El - Jomblo !!!!!!!!

Waktunya mereview  film lagi… Sekarang gw pilih salah satu film lokal tergokil yang pernah ada, JOMBLO !!!! Sumpah ni film keren banget, gw sampe bolak – balik nonton film ini dan ga bosen2… Lucunya itu bener2 kocak, fresh, dan emank menghibur banget……. Buat yang belum tahu, film ini dibuat berdasarkan novel best – selling karya Adhitya Mulya dengan judul yang sama. Adaptasi dari buku ke layar lebar ga menimbulkan masalah yang biasanya selalu timbul dengan ditandai penonton yang berkomentar “Lebih bagus bukunya nih….” Film ini bisa menggambarkan apa yang ada di buku dengan sangat pas, mungkin karena Hanung Bramantyo (Sutradara film ini) bener2 bisa mengubah dari bahasa buku ke dalam bentuk visualisasi film. Walaupun ada beberapa bagian yang sedikit berbeda dengan versi bukunya.

Novel Jomblo

Novel Jomblo

 Film ini mengisahkan kehidupan 4 sekawan Mahasiswa yang sedang menjalani pendidikan di UNB (Universitas Negeri Bandung) yang dari seting tempatnya bisa dipastikan ada di lokasi yang sama dengan kampus gw ITB. Mungkin UNB ini hanyalah kamuflase Adhitya Mulya agar tidak membawa – bawa nama kampus Ganesha, jadi dia bisa bercerita sesuka hati tanpa perlu takut terkena tuntutan Pencemaran nama baik dari ITB. Pokoknya film ini bener2 mahasiswa banget deh suasananya.

4 Sekawan ini menamakan diri mereka El – Jomblo. Mereka adalah Agus Gurniwa (sang karakter utama), Doni (Playboy tampan, yang suka maenin cewe’… namanya juga Playboy kan), Olip (temen Agus yang paling sangar, tapi ga punya nyali buat kenalan sama cewe’ yang disukainya), dan Bimo (wong Jowo tulen yang doyan ngisep ganja, jadi sering eror otaknya). Fim ini adalah kisah mereka dalam menemukan CINTA.

Pemilihan aktor dan aktrisnya bener2 pas banget, bener2 sesuai dan bisa mendalami karakternya masing2. Ringgo sebagai Agus, wah ini yang bener2 pantes banget deh, kaya’nya si Agus itu ya si Ringgo, Ringgo udah ga merasa akting kali waktu dia syuting film ini, karena emank karakternya Agus tuh Ringgo banget. Namanya Ringgo juga Agus kan, Ringgo Agus Rahman, nah brarti emank dia yang paling cocok jadi karakter ini. Trus ada Christian Sugiono yang jadi Doni, si Playboy. Wah Si Sugiono ini emank pantes banget jadi playboy, cara ngomongnya, gayanya, wah semuanya deh. Sampe sekarang gw ga bisa ngilangin image Christian Sugiono sebagai Doni si Playboy, walaupun dia udah maen jadi karakter lain apa juga (biasanya banyak di sinetron2) tetep aja begitu denger dia ngomong… pasti keinget “Nama gw Doni…” (gaya dia kenalan waktu flirting sama cewe’). Bimo sama Olip juga pas banget pemilihan aktornya. Dennis Adhiswara yang terkenal karena jadi Mamet di film AADC (Ada Apa dengan Cinta) meranin tokoh Bimo yang karakternya ga jauh beda sama Mamet, cuma disini dia hobi nge-ganja dan klo ngomong harus medok karena Bimo adalah orang Jawa Asli. Trus Rizki Hanggono sih emank spesialisasinya jadi cowo’ yang ga pernah berhasil mendapatkan wanita pujaannya kali ya (really, coba aja liat film2nya dia) pas banget kan sama tokoh Olip yang akhirnya harus melepaskan Asri (wanita pujaannya) buat Doni, sahabatnya sendiri. Sad……. Trus buat karakter yang cewe’ ada Rianti Cartwright yang memerankan Asri juga seperti ga akting sama sekali. Begitu Rianti maen di film Ayat – Ayat Cinta pun masih nempel image Asri yang manja – manja menggoda gimana gitu, haha. Trus si Neng Rita (pacarnya Agus) juga oke diperanin sama Richa Novisha, Sunda Pisannn…… Lani, selingkuhannya Agus pun juga pas diperanin sama Nadia Saphira (memberi kesan awal yang tidak ramah, namun bikin penasaran)

Ada sedikit perbedaan cerita di film  sama di buku, klo di buku Agus selingkuh sama Lani sampe Kebablasan ML (You know what it means), klo di film Agus udah berniat untuk ML tapi ga jadi karena dia ga mau salah bertindak (yah kenapa ga dibuat kaya’ di buku aja, kan mantap ngliat mereka bgituan… WOY !!!) trnyata Hanung juga mau memberikan pesan moral buat para pemuda – pemudi yang mungkin di jaman sekarang ini, bahkan di Indonesia pun pergaulan bebas sebebas – bebasnya itu udah biasa banget. Karena itu Hanung bener2 ngasih pesen, bagi yang mau nglakuin itu, pikir dulu, klo udah pikir lagi, klo udah pikir lagi klo perlu sampe 1000 kali, udah siapkah kita sama risiko yang bakal terjadi…. Perubahan cerita ini juga pasti udah disetujuin sama Adhitya Mulya, hmmm, Nice…..  

Di film juga ada Quotes yang bener2 nyantol di otak gw.

“Jika saya terus mencari yang lebih baik, suatu saat nanti pasti saya juga akan ninggalin kamu…. Saya harus punya komitmen…….”              

 “Cinta… ga bisa pake logika…”           

 “Cinta itu bisa datang, cinta juga bisa pergi. Tapi ada satu yang cinta enggak bisa….cinta enggak bisa menunggu…”                                                                  

  “Jomblo itu pedih Jenderal…. ” klo ga salah quote yang  ini ada di buku,  haha………  banyak deh quote2 yang bagus di film atau di bukunya, bisa dijadiin buku baru tuh.

Buat Soundtrack juga PAS banget diisi sama SEURIEUS (bener ga ya tullisannya).. Lagu2 nya enak mantap dan kocak2 juga. Dulu gw punya kaset aslinya (beneran asli, ga bo’ong gw) eh tiba2 pita kasetnnya rusak, kebelit2 gitu.. wah ujung2nya jadi mengunduh alias donwload juga deh.. (sori Candil !)…….

jadi nilai film ini:

Story : 9.5 / 10

Visual : 9 / 10 

Sound : 8.5 / 10

                Overall :     9 / 10

 Mantap !!!! Nonton lagi ah………

oiya mungkin gara – gara film ini juga gw jadi pengen kuliah di ITB, haha………

No.10: Final Fantasy X International (2002) September 3, 2009

Posted by Blue Velocity in Game.
8 comments
What a sad ending for this couple...

What a sad ending for this couple...

Loh apa bedanya game ini sama yang ada di postingan no.4 ??? Jadi ini adalah versi Upgrade dari game itu… makanya di belakangnya ada embel2 International… Game ini memuat seluruh isi dari game Originalnya, dan diberi tambahan2 dan perubahan yang membuat game jadi lebih menarik….

Dari segi story, visual, dan sound jelas tidak ada perubahan… Karena sama dengan game aslinya… Extra features ada di dalam Gameplay dan tambahan khusus di bundel DVD extra yang memuat scene kelanjutan dari cerita FF X ini… (What happen after Tidus dissapear and left Yuna alone…) nice right????

dari gameplay tidak ada perubahan di Battle system (masih menggunakan stupid battle system called Turn – based battle) namun terjadi perubahan dari penggunaan Sphere Grid. Apa itu Sphere Grid??? Intinya adalah tempat untuk mengupgrade status karakter kita… Klo game2 RPG kebanyakan Peningkatan status terjadi secara otomatis ketika kita Level Up, di sini terjadi ketika kita memiliki sphere level yang cukup untuk mengupgrade status yang diinginkan. Jadi di game FFX ini (di game aslinya pun sudah menggunakan sistem Sphere Grid, namun lupa gw bahas di postingan sebelumnya) ngga ada yang namanya level karakter. Jadi kita ga bisa pamer2 ke temen, “Woy, Tidus gw udah level 99 lho..” bah, komentar yang paling males gw dengerin dari seorang RPG gamer.. Gw bisa jadi level 99 pake Gameshark, ngapain juga repot2 buang waktu buat leveling up… Nah klo di FF X ini setelah sphere level kita cukup banyak, kita bisa bebas milih, mau upgrade status apa. Misalnya nambah HP, atau Strength kita supaya jadi lebih kuat, semacam itulah… Perbedaan sphere grid di Intenational version sama yang biasa version ada di penataaan tempat2 upgrade statusnya… di International version udah ditata sedemikian rupa, jadi upgrade karakter bisa jadi lebih efektif karena udah diarahkan mau berkembang ke arah  mana upgrade status yang diinginkan (apakah HP, MP, atau status lainnya)…

Dari segi Extra Features, ada Dark Aeon battle disini… jadi kita bisa mencoba mengalahkan Dark Aeon (Aeon yang udah corrupted sama Yu Yevon, musuh utama) yang amat sangat mengerikan… jadi ini murni optional boss, kita ga harus ngalahin mereka… klo merasa boss2 yang ada di game kurang menantang coba aja lawan Dark Aeon. Semua Aeon versi Dark dapat dilawan, dari Aeon yang standar seperti Ifrit, Valefor, Ixion, Shiva, dan Bahamut (yang pasti didapatkan dari cerita) ada juga Aeon2 yang optional, yaitu  Yojimbo, Anima, dan Magus Sisters…. Semua Dark Aeon ini extremely dangerous dan jelas memiliki HP yang amat sangat besar. setelah mengalahkan semua Dark Aeon, kita ditantang lagi bwt nglawan Ultimate Super Boss, bernama Penance…. klo lawan Dark Aeon biasa aja udah mati, amat sangat disarankan jangan lawan dia. Gw sendiri cuma berhasil membantai semua Dark Aeon yang standard, tapi yang optional belum ada yang bisa (padahal gw udah make bantuan Action Replay.. wah parah dah..). Apalagi lawan Penance yang kabarnya punya HP sampe berpuluh2 juta… bayangin aja butuh berapa lama itu buat ngalahin dia…..  Trus juga ada extra equipment, ability, sama beberapa overdrive (jurus spesial karakter) yang sedikit dirubah sistemnya.

Sebenernya yang bisa bikin orang tertarik sama versi Upgrade ini selain Karena ada Dark Aeon Battle yang bikin stress… juga karena ada bundel  packnya… Di indonesia ada ga??? hmm… jelas ga ada, karena biasanya game kita kan bajakan (ups, gw ga mau pake kata bajakan, kopian aja deh, kan bukan gw yang ngebajak… gw cuma menggunakan kopiannya…. haha) mungkin klo kita beli Asli, kita bakal dapat Bundel Pack ini. Jadi seharusnya kita dapet 2 DVD, disc pertama buat game, yang disc 2 buat Extra Feature berupa scene tambahan yang sangat menarik, karena scene ini seperti menunjukkan akan ada sequel dari game FF X ini. Hal ini tidak pernah terjadi sebelumnya dalam Final Fantasy Series. Tidak pernah ada direct sequel dari tiap seri FF sampe ke seri X ini. Mungkin karena Square mendengar permintaan dari Fans yang ngga tega buat misahin Tidus sama Yuna. 

Scene tambahan ini berjudul “Eternal Calm” dengan seting 2 tahun setelah event di FF X pertama. Intinya adalah Riku (teman Yuna) menemukan sebuah Sphere (seperti bola kaca yang di dalamnya berisi rekaman2 kejadian masa lalu0) yang menunjukkan wajah seorang laki – laki  yang sangat mirip Tidus dan juga suara yang sama dengannya. Rekaman ini menimbulkan harapan bagi Yuna, harapan bahwa dia akan dapat bertemu lagi dengan Tidus. Setelah melihat rekaman ini, Yuna memutuskan untuk berpertualang mencari Sphere2 lain yang mungkin akan memberi pertunjuk untuk bertemu dengan Tidus lagi.

Nah, dari mana gw tau cerita scene ini???  kan game gw kopian…. tenang aja. bagi yang mau lihat bisa cari di Youtube koq, search aja “Eternal Calm”. Tunggu sampe bufferingnya komplet, trus enjoy the scene deh.. mudah kan… haha…

oiya karena ini masih review game tetep harus gw nilai donk… karena beberapa faktor tidak berubah, jadi nilainya sama kaya’ game aslinya….

Story                  : 9 / 10

Visual                : 9 / 10

Sound                : 10 / 10

Gameplay        : 5.5 / 10

Features           : 7.5 / 10  

                              Overall : 8.2 / 10

See u in Final Fantasy X-2 !!!!!!!

No.9: Dynamic Duo September 2, 2009

Posted by Blue Velocity in Football.
2 comments
Drogba and Anelka, Chelsea's two top
Drogba and Anelka, Chelsea’s two top

Musim baru Liga Inggris ini adalah era pelatih baru lagi buat Chelsa F.C.

Carlo Ancelotti dipercaya oleh Pak Bos Roman Abrahamovich buat menggantikan Guus Hiddink (Wish you could stay longer)… dan memulai sejumlah perubahan di Chelsea…

Chelsea yang terbiasa dengan pola 4-3-3, sejak era Claudio Ranieri sampai Guus Hiddink… mengalami perubahan strategi formasi sejak ditangani Ancelotti.

Formasi satandard Chelsea

4-3-3 Formasi Standar Chelsea

Formasi yang dipakai  adalah 4-1-2-1-2 (terkenal dengan nama Diamond formation, karena midfielder membentuk formasi seperti berlian)… Starting Line Up yang biasanya dipakai adalah:

Formasi baru Chelsea

Formasi Baru Chelsea

1. Peter Cech ( GK )

26. John Terry (CB)

6. Ricardo Carvalho (CB)

3. Ashley Cole (LB)

17. Bosingwa (RB)

5. Essien (DMF)

13. Ballack (CMF)

20. Deco (CMF)

8. Lampard (AMF)

11. Drogba (CF)

39. Anelka (CF)

Bagaimana hasilnya??? Well, So far so good…. 4 straight wins in the Premier League, now sit at the top of the table by having better goal difference than Tottenham….

Match report until September 2nd 2009

– Chelsea vs Hull City (PREM) : 2 – 1

– Sunderland vs Chelsea (PREM) : 1 – 3

– Fulham vs Chelsea (PREM) : 0 – 2

– Chelsea vs Burnley (PREM) : 3 – 0

Drogba dan anelka adalah duet maut yang siap menyantap tim2 lawan, mereka udah mulai bisa berkombinasi satu dua dengan kompak… waktu lawan Fulham, wah mantep banget dah Drogba sama Anelka, gantian nge-golin sama ngumpan.. dua golnya adalah skema through pass dan GOAL !!!

This Dynamic Duo must still show their best for the rest of the season….

Go Chelsea !!!!!!

No.8: Kingdom Hearts (2002) September 2, 2009

Posted by Blue Velocity in Game.
2 comments
Mission Impossible : Collaboration between Squaresoft and Disney

Mission Impossible : Collaboration between Squaresoft and Disney

Kenapa sub-text picture diatas Mission Impossible??? karena ga akan pernah ada orang yang mengira klo Squaresoft (Game Developer, terkenal dengan karya  Final Fantasynya) bisa berkolaborasi dengan Disney (Cartoon studio, dengan banyak tokoh2 memorable yang dicipatakan, macam Mickey Mouse, Donald Duck, Goofy, dll) pasti orang beranggaapan Square akan kesulitan dengan gaya childish Disney, karena selama ini Square selalu mencipatakan karakter yang Dark, dan lebih cenderung untuk konsumsi orang dewasa…

Fakta ini membuat orang pesimis Square akan dapat beradaptasi dengan Disney. 

But, Hey, nothing is Impossible in this world as long as we are willing to do it right….. Sebelum gw maenin game ini gw sering liat screenshot di majalah game buat mempreview game ini… Rasanya mulai aneh gw liat Cloud Strife yang super dingin ngobrol sama Donald and Goofy (yg masih sama kaya di kartun2 biasanya), lalu ada adegan lain Cloud bertemu dengan Hades (ya hades yg ada di kartun Hercules itu)… gw langsung berpikir, serius nih game???

trus gw belilah game itu, ternyata hasilnya 180 derajat dari yang gw bayangin sebelumnya….

game ini Amat sangat sempurna…. Square benar2 bisa berpadu dengan Disney, semua tokoh2nya match…

ga ada yang keliatan aneh di layar…. bener2 ga nyangka gw klo bisa sebagus ini Square bisa adaptasi sama Disney… game ini memegang kekhasan masing – masing developer, kesan Square yang kuat dengan RPGnya, trus Disney dengan suasana yang fresh, Cheering up, dan tertawa sesuka hati bisa dirasakan semua di game ini…

Untuk cerita dari game ini, sepenuhnya dibuat oleh pihak Square dengan menggunakan karakter yang merupakan karakter dari game2 Square, dan kartun2 Disney… Square tetap bisa membuat cerita yang tidak asal – asalan, tetap dalam dan berbobot… dan yang menjadi poin plus adalah semua karakter Disney dan Square mendapat porsi yang pas, semuanya berperan dalam game ini…..

Cerita dimulai dari Destiny Island, ada 3 orang remaja yang sangat ingin meninggalkan pulau tersebut untuk berpetualang, mereka adalah Sora (Main character), Riku (saingan utama Sora), dan Kairi (Love Interest bagi Sora dan Riku)… tiba2 pada suatu malam Sora terlempar ke dunia antah – berantah, dan dia bertemu dengan teman2 baru, Donald dan Goofy. Donald dan Goofy sedang dalam misi mencari rajanya yang hilang, King Mickey Mouse… lalu Sora juga ingin bertemu dengan teman2nya Riku dan Kairi… jadi berpertualanglah mereka bertiga ke berbagai macam dunia. Ada banyak karakter Square dan Disney yang ditemui di sepanjang petualangan, dari Square ada Cloud, Aerith, Cid, Yuffie, dan Sephiroth (karakter dari FF VII), lalu ada juga Squall Leonheart (Karakter utama FF VIII)…. Dari Disney semua tokoh2 yang terkenal dimunculkan disini, seperti karakter dari Tarzan, Aladdin with Geanie, Pinnochio, Peter Pan dengan Captain Hook, Nightmare before Christmas, Simba the Lion King, Ariel the Little Mermaid, Beauty and the Beast, Winnie the Pooh dan teman2nya… dan masih banyak lagi…

yang bikin lebih seru lagi kita bener2 berpetualang di dunia Disney yang khas itu…

misalnya hutan2 di cerita Tarzan, Agrabah tempatnya Aladdin (lengkap sama Magic Carpet, Abu, and of course The Geanie), di dalem laut tempatnya Ariel, Pride Land tempatnya Simba, trus Halloween Town tempatnya Jack Skellington, wah banyak banget deh pokoknya…….

Buat Gamepalay, ini yang paling gw suka juga… Bukan berarti karena ini buatan Square jadi gamenya harus murni RPG yg pake command2 ga penting itu…. disini kita main real – time battle, hack and slash… jadi waktu kita berpetualang trus tau2 ketemu musuh, langsung tebas, sikat, hajar !!! bener2 hardcore game banget……..

elemen dari Square tetep krasa dengan adanya Magic, Summon (ngluarin bantuan buat lawan musuh) Summon yang ada bener2 gokil jg, kita bisa ngluarin Geanie, Simba, Tinker Bell nya Peterpan,,, wah benar2 mantap…

Visual, it’s so uniquely unique… Gambar kartun yang bener2 hidup menyatukan semua karakter Disney dengan Square, karakter Original dari Square pun bisa masuk dengan tema childish Disney (Sora, Riku, dan Kairi yang mungkin akan menjadi anggota keluarga tokoh2 Disney juga)……   

Sound, Needless to Say… It’s also Wonderful… Ada banyak soundtrack original dari Disney yang dimasukin ke game ini juga (semacam Under the Sea dari Mermaid, dan theme2 song dari Aladdin, Tarzan, Hercules, dan lainnya) Untuk Theme original dari Square sendiri pun juga gokil ( OST must be reviewed, haha)…

klo yg mau denger juga sudah bisa di ambil di download store terdekat macam Indowebster, Rapidshare, dan lainnya.. haha)

Feature… hmmm karakter Square dan Disney yang bejibun di game ini adalah fitur utama yang jelas ga bakal dipunyai game lain….. mantapz…..

Jadi:

Story           : 9.5 /10

Visual         : 8.5 / 10

Gameplay : 10 / 10

Sound         : 10 / 10

Features   :  9 / 10

Overall                   : 9.4 / 10

Yeah !!!!!! inilah bukti klo mau kreatif jangan membatasi diri……..

haha cocok buat kuliah gw nih……..

Game ini adalah bukti nyata dari Creativity and Innovation………

 

No. 7: Shocking Day September 2, 2009

Posted by Blue Velocity in General.
2 comments

Hari ini tanggal 2 September 2009 terjadi bencana Gempa Bumi yang berpusat di Tasikmalaya dengan kekuatan 7.3 SR… Gempa ini juga dirasakan di wilayah sekitar Tasikmalaya, termasuk Bandung tempat gw kuliah……

Sekitar jam 3 siang, waktu gw lagi kuliah Capital Market di lantai 3, trus tiba2 seluruh kelas berguncang….. sempet bingung juga ada apakah ini…. teman di sebelah gw, Iki Sulaiman, langsung teriak ke dosen, “Pak, Gempa!!!!!!!”

langsung berhamburan keluarlah semua orang2 yang ada di  SBM,,, cukup panik juga suasananya….

Dosen Kuliah Managerial Accounting gw, Pak Arson, langsung keluar gedung ga pake sepatu (mungkin beliau habis sholat atau baru mau sholat) Pokoknya cukup menegangkanlah waktu guncangan pertama…

sekitar lima belas menit setelah guncangan pertama, udah ada yang masuk ke gedung lagi (bener2 niat kuliah ya mereka… tidak memikirkan adanya kemungkinan gempa susulan) eh bener aja, yang baru masuk tadi langsung keluar lagi…. katanya masih berguncang di dalem……. 

sekitar setengah empatan gw masuk lagi ke kelas yang ada di lantai 3 (berharap tidak terjadi apa2 lagi, karena klo di Lantai 3 pasti repot klo harus keluar gedung) eh, pas baru mulai belajar, kelasnya harus dibubarkan untuk Keselamatan masing2 (betul juga tidak ada gunanya ilmu tanpa nyawa)….

pulanglah gw ke kosan (padahal menurut berita setidaknya kita harus tetep berada di luar gedung sampai sekitar 4 jam setelah guncangan untuk memastikan keadaan sudah benar2 aman….) dikosan langsung gw lihat di TV, udah banyak yang dapet gambar keadaaan tempat2 yang terkena gempa, emank di Tasik yang paling parah. Disana paling banyak jatuh korban, bangunan rusak….

Gw bersyukur karena masih diberi kesempatan oleh Allah SWT buat terus menjalani Ibadah di Bulan suci ini.. manusia benar2 tidak berdaya jika sudah ada bencana seperti ini…. Semoga korban2 yang jatuh akibat bencana ini diampuni dosanya oleh Allah SWT, dan diterima di sisi-Nya… dan bagi yang ditinggalkan diberi ketabahan, Amiin………

What a Shocking Day !

No. 6: Final Fantasy VII Advent Children (2005) September 1, 2009

Posted by Blue Velocity in Movie.
3 comments
Cloud and Sephiroth, The Best Protagonist and Antagonist Characters

Cloud and Sephiroth, The Best Pair of Protagonist and Antagonist Characters

 Ini review movie pertama gw… kenapa film ini yang gw pilih??? pertama karena jujur film ini adalah film yang paling sering gw tonton, mungkin udah puluhan kali gw tonton ini film di dvd… dan juga film ini adalah film yang paling banyak di koleksi film2 di rumah gw.. karena gw punya film ini dalam berbagai macam versi….

versi pertama yang gw punya adalah versi DVD bajakan biasa (saat baru pertama kali rilis, dengan bahasa Jepang tapi ada subtitlenya) dr versi yg ini aja udah gw tonton bolak balik karena saking kerennya…. trus keluarlah film originalnya, tapi dalam format VCD, klo VCD kan gambarnya tidak setajam DVD… gw bingung kenapa ngga yang DVD version aja yang dirilis, walaupun agak kecewa tetep gw beli, karena gw bener2 respek sama film ini, masa’ gw ga punya aslinya…. trus tiba2 gw nemu lagi nih DVD separo asli separo bajakan, kaya’nya ini kopian dari DVD original yang beredar di luar Indonesia ( versi ini lebih keren karena ada 2 bahasa, Bahasa Inggris sama Bahasa Jepang) gw sih lebih seneng muter film ini dalam bahasa Inggris, karena jadi lebih keren aja, walaupun dubbingnya tidak semenjiwai orang2 Jepang….

eh ternyata, di Indonesia pun dirilis yang versi DVD originalnya… gw mau beli lagi, tapi stelah gw pikir2 paling isi Fitur2nya sama kaya DVD semi-original gw td itu… haha… (agak nyesel jg sih, coba gw tau ada yang asli beneran dulu, gw beli yang itu deh… klo Original kan lebih Long – Lasting)…

Film ini adalah lanjutan dari cerita game FF VII yang ada di PS1, dengan setting 2 tahun sesudah akhir kisah game tersebut. Di akhir game dicritakan Midgar porak poranda karena hampir bertabarakan dengan Meteor (ya meteor, benda dari luar angkasa yang jatuh ke bumi karena disummon oleh the bad guy, Sephiroth, agar bumi hancur dan bisa menjadi miliknya) tabrakan dengan meteor dapat dihindari karena bumi mendapat pertolongan dari Lifestream (Source of Life, bentuknya sinar2 ijo terang yang mengalir2 gitu)…

nah 2 tahun setelah kejadian itu, muncul penyakit baru di muka bumi, yang bernama Geostigma (infeksi dari sel Jenova yang masuk dalam tubuh dan merusak jaringan, ditandai dengan kulit yang seperti terkena noda hitam). Ada banyak orang yang tekena penyakit ini, termasuk sang jagoan, Cloud.

Cloud sendiri ga cuma punya masalah sama penyakit ini aja, dia juga dihantui masa lalunya yg membuat dia tidak mau “Move on” (di dlm game dia merasa bersalah karena membiarkan Aerith, perempuan yang dia sukai mati dibunuh Sephiroth) padahal di sampingnya sudah ada Tifa (karakter cewe seksi) yang mau menemani Cloud melawan penyakit tersebut, tapi gara2 cloudnya yg tidak ingin survive karena masih merasa bersalah kepada Aerith jadi membuat dia sering bertengkar dengan Tifa.

Di film ini muncul karakter antagonis baru, Kadaj’ gang. 3 orang berambut putih yang bertujuan untuk membangkitkan Sephiroth lagi (dia mati di akhir game dibunuh dengan Omnislash Cloud). Kadaj, Pimpinan grup ini, menginginkan sel Jenova yang disimpan oleh Rufus Shinra (Pimpinan Shin-ra Company, company yang mengeksploitasi Lifestream untuk kehidupan). Dia membutuhkan Jenova untuk bisa “Re-union” dengan Sephiroth alias berubah menjadi dirinya.

Di akhir film, Kadaj berhasil mendapatkan Jenova dan berubah menjadi Sephiroth, lalu bertempurlah dia dengan hero kita Cloud, 2  karakter bad – ass itu bener2 gokil, loncat sana loncat sini, tebas terus ngluarin Limit masing2 (semacam jurus, istilah di game adalah Limit)… yang paling keren pastinya Limit Cloud yang paling baru, Omnislash versi film (Cloud jadi banyak trus menebas2 Sephiroth, DIE YOU !!!) dan Sephitroth pun menghilang lagi.. sebelum menghilang dia mengeluarkan one – wing nya lalu berkata ” I wont be just a memory”……… (possible sequel, maybe)

 Cerita di game ini sudah bagus dengan adanya penambahan karakter baru, seperti Kadaj dan Gangnya, Denzel( anak asuh Cloud dan Tifa)… namun Hero2 kita yang ada di dalam game malah jadi figuran saja, hanya muncul saat battle terkahir lawan Shin – Bahamut. Waktu gw pertama kali ngliat trailer film ini, gw kira Cloud bakal berpetualang lagi sama temen2nya buat menumpas kejahatan (kaya’ di game lah), eh trnyata tidak seperti itu… malah yang dapet porsi berlebih adalah karakter bawahan Shinra, Reno and Rude (terlalu dipaksakan untuk mendapat scene yang banyak, harusnya dia diganti dengan karakter Hero yang lain)…

Visual, absolutely perfect. Sound, because it’s a Final Fantasy, of course it’s Mr. Nobuo Uematsu’s thing too. Perfect sound effect, sound track (seperti biasa gw simpen MP3nya…haha)

DVD Features, nice extra with 2 spoken languages, deleted Scenes, Trailers, and Reminiscence of FF VII (potongan2 scene dari game FF VII, untuk kenangan)…

Conclusion:

Story: 8 / 10

Visual: 10 / 10

Sound: 8 / 10

DVD Features: 8.5 / 10

                   Overall            :  8.6 / 10